:::: MENU ::::

Posts Categorized / IoT

  • Apr 08 / 2018
  • Comments Off on Menguak Skandal Cambridge Analytica
Big Data, Forum Info, Implementation, IoT, machine learning

Menguak Skandal Cambridge Analytica

Privasi dan penggunaan data pribadi adalah salah satu permasalahan utama yang disoroti setelah skandal Cambridge Analytica menjadi topik hangat akhir-akhir ini.

Siapakah Cambridge Analytica?

CA (Cambridge Analytica) adalah perusahaan konsultasi politik yang memanfaatkan data mining dan analisis. CA didirikan pada tahun 2013 sebagai anak perusahaan SCL group, bersama dengan Steve Bannon, yang kemudian menjadi penasehat strategis Donald Trump.

Apa yang dilakukan oleh Cambridge Analytica, yang dianggap tidak etis?

CA memperoleh data pribadi milik sekitar 50 juta pengguna Facebook melalui aplikasi kuis yang bernama this is your digital life. Mereka membayar 270.000 user untuk menggunakan aplikasi tersebut, dan dari user tersebut mereka mengakses pengguna lain yang ada di dalam daftar pertemanan mereka. Data tersebut kemudian digunakan sebagai input untuk mengembangkan algoritma psikografik analisis. Hasil analisisnya kemudian digunakan untuk melakukan targeted campaign melalui berbagai iklan dan content.

Apa itu psikografik analisis?

Analisis psikografik adalah metode analisis yang mencoba menggambarkan kepribadian seseorang berdasarkan data-data preferensi mereka, dalam hal ini diwakili oleh content atau status yang kita post, like dan klik. Intinya, selain data profil kita, setiap kita melakukan posting maupun klik atau like pada entry tertentu, data aktifitas tersebut juga akan diambil dan dianalisis untuk membentuk profil kepribadian kita.

Apakah pengumpulan data yang dilakukan menggunakan aplikasi Facebook semacam itu sesuatu yang luar biasa atau ilegal menurut Facebok?

Ternyata tidak. Mengumpulkan data pribadi user dengan iming-iming kuis kepribadian atau aplikasi lainnya di facebook, beserta data pengguna lain yang berada di dalam daftar pertemanannya, ternyata merupakan praktek yang lazim dilakukan oleh para internet marketer. Hal tersebut dapat dilakukan karena Facebook memang menyediakan API yang memungkinkan developer mengakses data user dan semua orang di friendlist user tersebut.

Microstrategy misalnya, memiliki data sekitar 17 juta pengguna, yang didapatkan dari 52.600 instalasi aplikasi, dengan masing-masing user ‘membawa’ sekitar 300 teman dalam friendlist mereka. LoudDoor, sebuah perusahaan yang khusus menangani iklan di Facebook, bahkan mengklaim 12 juta instalasi aplikasi Fan Satisfaction, yang menghasilkan data sekitar 85 juta penduduk Amerika. Dan ini bisa jadi hanyalah semacam puncak dari sebuah gunung es, karena pada dasarnya siapa saja bisa melakukan hal yang sama.

Praktek eksploitasi data pribadi untuk kepentingan politik ini sebenarnya sudah ‘tercium’ sejak jauh hari. The Guardian misalnya, sudah menulis mengenai penggunaan data pribadi dalam kampanye-kampanye politik. Propublica, sebuah organisasi nonprofit yang melakukan jurnalisme investigatif, bahkan membuat aplikasi yang bertujuan memonitor targeted ads tersebut. CA tentunya bukan satu-satunya perusahaan yang melakukan praktek sejenis, dan Donald Trump pun tentu bukan satu-satunya klien yang memanfaatkan jasa semacam ini.

Lalu mengapa baru saat ini kontroversi ini meledak?

Penyebabnya adalah Christopher Wylie, seorang mantan pegawai SCL yang juga ikut dalam pembentukan Cambridge Analytica mengungkap skandal ini, yang kemudian ditayangkan oleh The Guardian dan New York Times pada tanggal 17 Maret 2018.
Sehari kemudian para anggota Parlemen di Inggris dan Amerika menuntut penjelasan kepada Facebook, mengenai bagaimana data pribadi puluhan juta penggunanya dapat jatuh ke tangan perusahaan yang menangani kampanye Presiden Trump di tahun 2016 lalu.
Setelah berbagai laporan mengenai keterlibatan CA pada pemilu di beberapa negara lain bermunculan, pada tanggal 20 Maret, CA men-suspend CEO mereka, Alexander Nix. Akibat skandal ini, nilai saham Facebook turun sampai 9% atau sekitar US$60 miliar.

Apa yang dilakukan Facebook dalam menanggapi skandal ini?

Banyak pihak menilai Facebook kurang serius menanggapi isu ini. Lima hari pertama sejak meledaknya kasus ini Facebook tidak memberikan pernyataan apapun. Baru setelah marak tagar #deletefacebook yang diikuti banyak tokoh, termasuk diantaranya Elon Musk, Mark Zuckerberg memberikan pernyataan. Intinya adalah Facebook menyesalkan insiden yang terjadi, dan mengambil beberapa tindakan, yaitu :

  • Akan menyelidiki aplikasi-aplikasi yang mengakses data user beserta user lain di friendlistnya dalam jumlah besar, sebelum Facebook mengubah kebijakannya di tahun 2014. Sejak tahun 2014 aplikasi tidak lagi dapat mengakses data user lain selain yang menginstal aplikasi tersebut. Facebook akan mem-blacklist developer yang tidak bersedia diaudit.
  • Mematikan akses developer ke data user, jika user tersebut tidak menggunakan aplikasi yang bersangkutan selama 3 bulan, dan mengurangi jenis informasi yang bisa diakses oleh aplikasi tersebut ketika user sign in.
  • Membuat tools yang menunjukkan list aplikasi apa saja yang dapat mengakses data user, dan menampilkannya di atas newsfeed, serta memudahkan user untuk mengubah ijin akses tersebut. Tools ini ditargetkan selesai bulan depan.

Bagaimana sebenarnya tim pemenangan Trump (dan mungkin banyak lagi yang lainnya), menggunakan data dalam menyukseskan kampanye mereka?

Untuk kasus Trump, mereka membuat lebih dari 100.000 situs web yang dirancang khusus untuk berbagai profil psikologis dan preferensi dari kelompok-kelompok kecil targetnya. Hal ini disebut dengan microtargeting. Untuk menyebarkan link ke situs tersebut, mereka membeli $2 million dollars Facebook ads, yang mengarahkan pengguna ke website-website tersebut. Ratusan ribu website tersebut dibuat sekontroversial mungkin, sesuai dengan kecenderungan user yang ditarget, terkadang menggunakan fake news, black campaign dan berbagai clickbait.

Dalam mengelompokkan dan mengarahkan iklan, mereka memanfaatkan fitur “Audience Targeting Options”, dan “Lookalike Audiences”. Dua fitur ini merupakan alat yang jika dikelola dengan lihai akan dapat menyampaikan iklan ke segmen yang sesuai. Dua fitur tersebut, dipadukan dengan informasi dan profil yang dihasilkan dari algoritma yang dipergunakan oleh Cambridge Analytica, berhasil menjangkau para calon pemilih di masa itu, dan memberikan hasil yang luar biasa, yaitu terpilihnya Trump sebagai presiden Amerika.

Terlepas dari berbagai kontroversi dan permasalahan yang melingkupinya, kasus ini memberikan bukti nyata akan kekuatan data yang sebenarnya. Data yang diolah dengan piawai, dapat menjadi senjata yang sangat ampuh, yang dapat mengubah dunia dalam arti yang sesungguhnya. Di samping itu kita juga mendapat gambaran, bisnis apa yang ada di belakang berbagai aplikasi dan media sosial di dunia, mengapa begitu banyak orang mau berinvestasi besar-besaran ke dalam perusahaan-perusahaan yang menghasilkan data besar, seperti Facebook, Twitter, GoJek, dan lain-lain.

“These stories illustrate a simple truth : information is power. Anyone who hold a vast amount of information about us has power over us.” (Julia Angwin – Dragnet Nation)

Contributor :


M. Urfah
Penyuka kopi dan pasta (bukan copy paste) yang sangat hobi makan nasi goreng.
Telah berkecimpung di bidang data processing dan data warehousing selama 12 tahun.
Salah satu obsesi yang belum terpenuhi saat ini adalah menjadi kontributor aktif di forum idBigdata.
  • Mar 15 / 2018
  • Comments Off on Seputar Big Data Edisi #51
Apache, Artificial Intelligece, Big Data, Forum Info, Hadoop, Implementation, IoT, Komunitas, Spark

Seputar Big Data Edisi #51

Kumpulan berita, artikel, tutorial dan blog mengenai Big Data yang dikutip dari berbagai site. Berikut ini beberapa hal menarik yang layak untuk dibaca kembali selama minggu kedua bulan Maret 2018.

Artikel dan Berita

  1. Dubai Decrees Itself the A.I. City-State of the Future
    Pemerintah UEA mencanangkan Dubai sebagai kota AI masa depan, dengan mendorong implementasi big data dan AI. Beberapa di antaranya adalah menyediakan menyediakan lingkungan yang terjangkau untuk melakukan inkubasi dan launching bisnis di bidang AI, setelah pada tahun 2016 PM UAE menginvestasikan US$270 juta untuk inovasi. Pada Oktober tahun lalu UAE menunjuk menteri bidang AI, yang merupakan menteri pertama di dunia yang khusus menangani bidang ini.
  2. Mengenal Kelas Big Data dan Komputasi Kognitif Pertama di Indonesia
    Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (FEB UI) meluncurkan mata kuliah baru : Big Data dan Komputasi Kognitif yang pertama di Tanah Air. Kelas ini hadir atas kemitraan UI dengan perusahaan solusi kognitif dan platform cloud IBM Indonesia.
  3. Google’s March Madness AI contest offers 0,000 in prizes
    Google menyelenggarakan kompetisi AI untuk prediksi hasil turnamen basket antar perguruan tinggi, NCAA March Madness, dengan hadiah sebesar US$100,000. Dalam kompetisi ini peserta membuat software AI untuk prediksi pemenang, dengan data dari 40 juta pertandingan basket NCAA yang direkam sejak 2009.
  4. Baidu shows strategic vision with AI map merger
    Salah satu raksasa internet dari China, Baidu, baru-baru ini mengumumkan pengalihan bisnis peta digital mereka. Baidu Maps dialihkan ke bawah AI Group, setelah sebelumnya berada di bawah anak perusahaan yang memegang mesin pencari web. Langkah ini merupakan upaya mendorong bisnis AI mereka. Dikabarkan kemungkinan di masa datang Baidu Maps akan kembali dialihkan ke dalam bagian yang mengembangkan autonomous car.
  5. AI ‘more dangerous than nukes’: Elon Musk still firm on regulatory oversight
    Elon Musk mengatakan bahwa AI memiliki potensi bahaya yang lebih besar daripada nuklir. Oleh karena itu menurut Musk, perlu dibentuk sebuah badan independen yang dapat memastikan penerapan-penerapan AI dilakukan dalam batas yang aman untuk umat manusia di seluruh dunia.
  6. Elastic Plots Its Own Course to Big Data Success
    Elastic, perusahaan di belakang Elasticsearch, salah satu project open source terpopuler, adalah salah satu perusahaan terkemuka di bidang big data. Berikut ini beberapa ‘rahasia’ di balik kesuksesan Elastic.
  7. Waymo self-driving trucks to transport Google Atlanta data center gear
    Waymo, perusahaan self driving car milik Alphabet, melebarkan pengujian kendaraan swakemudi dari mobil penumpang biasa ke kendaraan besar, yaitu truk. Percobaan pertama mereka ditujukan untuk membantu data center Google di Atlanta, Georgia.

Tutorial dan Pengetahuan Teknis

  1. Gentle Introduction to Apache NiFi for Data Flow… and Some Clojure
    Tutorial mengenai Apache NiFi. Menjelaskan mengenai bagaimana membuat prosesor yang membaca dari file, prosesor yang menulis ke file, dan prosesor yang dapat menginsert data ke MongoDB.
  2. Getting started with Data Engineering
    Salah satu spesialisasi yang banyak dicari akhir-akhir ini adalah Data Engineer, bahkan kebutuhan data engineer ini diperkirakan melebihi kebutuhan terhadap data saintis. Artikel ini memberikan penjelasan yang cukup bagus mengenai apa itu data engineer, serta beberapa terminologi yang menyertainya.
  3. MongoDB and Data Streaming: Implementing a MongoDB Kafka Consumer
    Pengenalan singkat mengenai Apache Kafka dan bagaimana menggunakan MongoDB sebagai sumber dan tujuan data yang di-stream.
  4. Introducing Pulsar Functions
    For simple ETL, real-time aggregation, event routing, and similar use cases, Apache Pulsar is adding Pulsar Functions. Inspired by AWS Lambda and Google Cloud Functions, Pulsar Functions use a simple API and the Pulsar cluster for deployment. The post covers the design goals, deployment mechanism, runtime guarantees, and more.
    Apache pulsar menambahkan Pulsar Functions untuk menangani use case
  5. Installing Apache Spark 2.3.0 on macOS High Sierra
    Overview mengenai instalasi Apache Spark 2.3.0 di atas Mac OS.
  6. Daftar lengkap operasi aljabar linier yang diperlukan dalam menggunakan NumPy untuk aplikasi machine learning.
  7. [DATASET] LibriSpeech ASR corpus
    LibriSpeech adalah korpus yang berisi sekitar 1000 jam 16kHz audio dalam bahasa Inggris. Data didapatkan dari project audiobook LibriVox, yang telah disegmentasi dan diselaraskan.

Rilis Produk

  1. The Building Blocks of Interpretability
    Google merilis Lucid, library jaringan syaraf tiruan yang dibangun dari project DeepDream. Lucid digunakan untuk menambahkan efek artistik pada gambar. Di samping itu juga dirilis Google Colab, jupyter notebook yang disimpan di google drive, dan dapat langsung digunakan untuk menjalankan Lucid dan berbagai aplikasi deep learning tanpa perlu melakukan setup infrastruktur apapun.
  2. Semantic Image Segmentation with DeepLab in Tensorflow
    Google merilis DeepLab-v3+, model Tensorflow yang digunakan untuk melakukan segmentasi semantik image. Segmentasi semantik adalah proses memberikan label semantik setiap piksel dalam sebuah citra/image, seperti misalnya ‘langit’, ‘awan’, ‘ayam’, dsb.
  3. Apache MXNet (incubating) 1.1.0 Release
    Apache MXNet (incubating), sebuah framework deep learning, rilis versi 1.1.0.
    Tercakup di dalamnya peningkatan kinerja untuk GPU maupun CPU, penambahan dukungan operator, dan tutorial serta contoh penggunaan yang semakin lengkap.
  4. Apache Kylin 2.3.0 released
    Apache Kylin 2.3.0 merupakan rilis major, dengan lebih dari 250 perbaikan dan peningkatan. Apache Kylin adalah engine analytics terdistribusi, menyediakan antarmuka SQL dan OLAP di atas Hadoop.
  5. Apache Hivemall 0.5.0-incubating released
    Apache Hivemall adalah library machine learning yang diimplementasikan sebagai UDF/UDAF/UDTF. Versi 0.5.0 ini merupakan rilis pertama sejam Hivemall memasuki inkubator Apache. Hivemall berjalan di atas framework pemrosesan data berbasis Hadoop, yaitu Hive, Spark dan Pig.

 

Contributor :


Tim idbigdata
always connect to collaborate every innovation 🙂
  • Feb 14 / 2018
  • Comments Off on Seputar Big Data Edisi #48
Apache, Artificial Intelligece, Big Data, Hadoop, Implementation, IoT, machine learning, Uncategorized

Seputar Big Data Edisi #48

Kumpulan berita, artikel, tutorial dan blog mengenai Big Data yang dikutip dari berbagai site. Berikut ini beberapa hal menarik yang layak untuk dibaca kembali selama minggu xx bulan xx 2017

Artikel dan Berita

  1. Xiaomi partners with Naver in AI for IoT devices
    Clova, platform AI dari Naver akan memperkuat device IoT Xiaomi. Kerja sama ini menunjukkan keseriusan Naver dalam bidang AI, setelah November lalu mereka menjalin kerja sama dengan LG, setelah sebelumnya Naver juga membeli pusat AI Xerox di Eropa.
  2. New big data project to enhance safety at sea
    Grahaeme Henderson, wakil presiden pelayaran dan maritim Shell, mengumumkan sebuah inisiatif baru yang disebut HiLo, yang menggunakan data besar dan analisis prediktif untuk mencegah kecelakaan dalam pelayaran.
  3. Understanding What Consumers Want Without Ever Asking Them
    Menurut Harvard Business School, setiap tahun ada lebih dari 30.000 produk baru yang diluncurkan dan sekitar 80% di antaranya gagal. Awal bulan ini Coca-Cola meluncurkan empat rasa baru dan makeover kemasan untuk Coke Diet andalan mereka. Menurut statistik Harvard Business School di atas, tiga dari rasa baru itu akan gagal. Namun dalam era yang sarat informasi yang kita jalani saat ini, apakah hal tersebut masih menjadi masalah?
  4. Innovation in mining with IoT and AI monitoring technology
    Kemampuan untuk mengumpulkan dan menganalisis data lingkungan dan peralatan, dan melakukan penilaian risiko dan wilayah secara real time memberi manfaat yang signifikan bagi operasi skala besar. Terutama industri seperti pertambangan, yang beroperasi di lingkungan yang sempit, selalu berubah dan berpotensi bahaya. Tapi apakah teknologi IoT dan AI benar-benar menguntungkan? Dan apa sebenarnya manfaat teknologi tersebut untuk operasi penambangan?
  5. Top IoT Projects: 8 Case Studies
    Hampir semua orang setuju bahwa IoT akan menjadi sangat penting, tapi tidak semua memahami bagaimana mereka bisa mendapatkan keuntungan dari teknologi ini. IDC memperkirakan bahwa pengeluaran IO di seluruh dunia akan mencapai $772,5 miliar tahun ini, 14,6 persen lebih banyak dari tahun lalu, dan diyakini akan berlanjut hingga 2021, ketika total pendapatan akan mencapai $1,1 triliun.
    Tapi apa sebenarnya yang dibeli? Berikut ini 8 contoh kasus penggunaan IoT yang cukup menarik dan mewakili berbagai bidang.
  6. What 2018 holds for AI and deep learning
    Tahun 2018 ini diprediksikan menjadi tahun di mana banyak industri berusaha menggali manfaat dari deep learning dan berusaha menjadi intelligence enterprise. Berikut ini beberapa pandangan dari PwC Analytics Group mengenai prospek serta peluang deep learning dan AI di tahun 2018.

Tutorial dan Pengetahuan Teknis

  1. GeoBike, Part 2: Querying the Data
    Pada posting sebelumnya, telah dibahas mengenai pembuatan back-end dengan Redis, dan loading data dari General Bikeshare Feed Specification (GBFS) data feed menggunakan Python. Dalam seri ini dibahas mengenai bagaimana menentukan lokasi user, dan bagaimana melakukan query data.
  2. Introduction to Matrices and Matrix Arithmetic for Machine Learning
    Matriks merupakan elemen dasar yang penting dalam penerapan machine learning. Matriks banyak digunakan terutama dalam menjelaskan proses dan algoritma, misalnya representasi variabel data masukan (X) yang digunakan untuk men-train sebuah algoritma. Tutorial ini menjelaskan mengenai konsep dasar matriks dalam aljabar linier, dan bagaimana memanipulasinya menggunakan Python.
  3. A comparison between spaCy and UDPipe for Natural Language Processing for R users
    Dalam beberapa tahun terakhir ini NLP (Natural Language Processing) berkembang ke arah task yang multibahasa, tidak lagi terikat oleh satu bahasa, negara atau batasan legal tertentu. Dengan semakin berkembangnya open data berkaitan dengan task NLP, seperti http://universaldependencies.org/ , kita dapat dengan mudah membandingkan berbagai toolkit NLP. Dalam artikel ini dibandingkan dua package NLP dalam R, yaitu udpipe dan spacyr.
  4. Consider to Introduce Docker to Your Data Science Workflow
    Salah satu permasalahan yang banyak dihadapi oleh data saintis adalah konfigurasi environment. Setting environment seringlai berarti menginstal banyak package, menunggu compile package, dan berbagai proses trial and error lainnya. Penggunaan docker dalam data science workflow akan sangat membantu mengatasi permasalahan tersebut. Artikel ini membahas bagaimana mempersiapkan docker untuk menjalankan notebook Jupyter sederhana.
  5. A Simple Starter Guide to Build a Neural Network
    Artikel ini menjelaskan dasar-dasar membangun neural network dari nol, dengan meminimalisir berbagai konsep matematis dan saintifik di belakangnya.

Rilis Produk

  1. Apache Knox 1.0.0
    Apache Knox akhirnya mengumumkan rilis versi 1.0.0.
    Dalam rilis ini dilakukan repackaging class-class ke dalam package dengan nama yang lebih sesuai. Hal ini mungkin dapat menimbulkan permasalahan bagi user yang meng-ekstend class-class dengan package name yang lama. Oleh karena itu, dirilis versi 0.14.0 dengan fitur set yang kurang lebih sama dengan 1.0.0. Versi 1 ini juga mencakup beberapa perbaikan bug dari versi 0.14.0 serta penyempurnaan fitur Service Discovery dan Topology Generation.
  2. Apache Atlas 0.8.2 released
    Rilis ini mencakup perbaikan dan penambahan fitur di antaranya metadata types & instances, classification, lineage, search/discovery, serta security & data masking.

 

Contributor :


Tim idbigdata
always connect to collaborate every innovation 🙂
  • Dec 29 / 2017
  • Comments Off on Seputar Big Data Edisi #44 [Kilas Balik 2017]
Apache, Artificial Intelligece, Big Data, Blockchain, Hadoop, Implementation, IoT

Seputar Big Data Edisi #44 [Kilas Balik 2017]

Edisi terkahir di tahun 2017 akan menampilkan beberapa berita yang dikutip dari berbagai site selama tahun 2017 yang akan sangat menarik jika dibaca kembali. Mulai dengan rilis baru Hadoop 3.0, penerapan Big Data di pemerintahan Indonesia seperti BI, Dirjen Pajak dan PT POS hingga berita tentang sebuah robot yang memperoleh status kewarganegaraan.

  1. The Apache Software Foundation Announces Apache® Hadoop® v3.0.0 General Availability
    Apache Hadoop 3.0.0 akhirnya dirilis minggu lalu. Beberapa fitur penting yang ditambahkan adalah HDFS erasure encoding, a preview dari v2 YARN Timeline Service, peningkatan YARN/HDFS Federation, dan lain sebagainya.
  2. Big Data Is the New Push for Bank Indonesia
    Seperti halnya bank central di negara lain seperti Rusia, China, Inggris dan lainnya, Bank Indonesia beralih menggunakan mesin atau yang sering disebut dengan istilah Big Data, untuk membantu membuat kebijakan menjadi lebih efektif.
  3. Usai Paradise Papers, DJP Bakal Punya Big Data Pajak dari AEoI
    Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Kementerian Keuangan akan memiliki data dengan skala besar dan valid dari otoritas pajak seluruh negara saat implementasi pertukaran data secara otomatis (Automatic Exchange of Information/AEoI) per September 2018
  4. PT Pos Bangun Big Data Analytic
    Hingga kini, baru 36 persen masyarakat Indonesia yang memiliki akun bank. Sedangkan 64 persen masyarakat yang tinggal di pelosok belum tersentuh keuangan inklusif karena sulitnya akses ke perbankan. Untuk membantu masyarakat tersebut, PT Pos tengah membangun big data analytic. Lewat big data analytic, Pos akan membuat kredit skoring yang nantinya bisa dikerjasamakan dengan perbankan untuk penyaluran pembiayaan.
  5. Saudi Arabia grants citizenship to a robot for the first time ever
    Sebuah berita cukup menjadi sorotan, dimana sebuah robot bernama Sophia diberi status kewarganegaraan oleh pemerintah Arab Saudi. Hal ini merupakan sebuah tonggak sejarah akan kebangkitan teknologi AI.
  6. Top Trends in the Gartner Hype Cycle for Emerging Technologies, 2017
    Garner merilis The Gartner Hype Cycle for Emerging Technologies 2017, yang berfokus pada 3 mega trend, yaitu Artificial Intelligent, Transparently Immersive Experiences dan Digital Platforms. Para arsitek dan inovator teknologi harus mengeksplorasi dan memahami 3 mega trend tersebut untuk dapat melihat dampaknya terhadap bisnis.
  7. How Big Data Mines Personal Info to Craft Fake News and Manipulate Voters
    Banyak orang memasang atau membagikan status dan content lain di media sosial dengan maksud mempengaruhi orang lain. Tapi bagaimana jika justru status dan posting kita itu dipergunakan untuk mempengaruhi kita sendiri? Cambridge Analytica, salah satu perusahaan di balik kampanye Donald Trump, mengungkapkan mengenai “psychographic profiling”, yaitu memanfaatkan data-data sosial media untuk membentuk kampanye yang sesuai dengan profil emosi dan psikologis pengguna sosial media.
  8. The 10 Coolest Big Data Startups Of 2017 (So Far)
    Banyak startup yang bermain di area big data memfokuskan diri untuk memberikan solusi terhadap masalah dalam menghubungkan sumber data yang berbeda dan memindahan data ke dalam cloud untuk memudahkan akses dan analisa. Ada juga tren yang sedang berkembang yaitu penggunaan machine learnig dan artificial intelligence dalam aplikasi big data untuk membuat sistem yang lebih cerdas.
  9. What Amazon taught us this week: Data-centric companies will devour competitors
    Apa sebenarnya keuntungan yang bisa didapatkan Amazon dengan akuisisi jaringan retail Whole Foods, terutama dari sisi penguasaan data dan pemanfaatannya? Berikut ini analisis dan beberapa pelajaran yang didapat dari langkah yang diambil Amazon tersebut.
  10. Guizhou to become China’s ‘Big Data Valley’
    Akhir Mei lalu puluhan ribu pengunjung memadati “International Big Data Industry Expo 2017” yang diselenggarakan di Guizhou, China. Saat ini Guizhou dikembangkan sebagai “Big Data Valley”-nya China, yang menjadi tempat yang menarik bukan hanya bagi start-up, namun juga bagi industri besar seperti misalnya Alibaba, Qualcomm, IBM, Huawei, Tencent, Baidu, Lenovo dan Foxconn.
  11. Cloudera Announces Pricing of Initial Public Offering, Marking its Debut as a Public Company
    Cloudera memulai hari sebagai sebuah perusahaan terbuka dengan melakukan penawaran saham perdana seharga $15. Pada akhir hari mengalami peningkatan harga sebesar 20%.
  12. Firing on All Cylinders: The 2017 Big Data Landscape
    Pada tahun 2017 ini adalah sebuah phase penerapan Big Data dalam segala bidang, yang membuat istilah Big Data itu sendiri berangsur menghilang. “Big Data + AI” menjadi suatu pasangan yang digunakan banyak aplikasi modern yang dibangun, baik untuk penerapan terhadap konsumen maupun perusahaan.
  13. Gartner’s 2017 Take on Data Science Software
    Gartner telah merilis Gartner Magic Quadran for Data Science Platforms 2017. Dari sekitar 100 perusahaan yang menjual software data sains, Gartner memilih 16 perussahaan yang memiliki pendapatan tinggi atau pendapatan rendah tetapi pertumbuhan yang tinggi. Setelah mendapat masukan baik dari pelanggan maupun perwakilan perusahaan, Gartner memberikan nilai pada perusahaan dengan kriteria “kelengkapan visi” dan “kemampuan untuk melaksanakan” visi tersebut.
  14.  

    Contributor :


    Tim idbigdata
    always connect to collaborate every innovation 🙂
  • Dec 14 / 2017
  • Comments Off on Seputar Big Data Edisi #41
Apache, Big Data, IoT, Spark, Uncategorized

Seputar Big Data Edisi #41

Kumpulan berita, artikel, tutorial dan blog mengenai Big Data yang dikutip dari berbagai site. Berikut ini beberapa hal menarik yang layak untuk dibaca kembali selama minggu pertama bulan Desember 2017

Artikel dan Berita

  1. Uber’s Uber Breach: A Stunning Failure In Corporate Governance And Culture
    Ketika Uber mengetahui data mereka bocor di akhir 2016 lalu, selain tidak memperingatkan pihak-pihak yang terkena dampaknya, mereka juga berusaha berkonspirasi untuk menutupi kasus tersebut. Bahkan mereka pun bersedia membayar hacker/pemeras yang membobol data mereka dalam usaha menyembunyikannya. Dalam artikel ini Forrester mengupas mengenai kasus tersebut.
  2. The Marine Biologist Using Big Data to Protect Ocean Wildlife
    Bagaimana para ahli biologi kelautan menggunakan big data untuk menjaga keragaman dan keseimbangan hayati kelautan dengan membangun beberapa platform untuk memonitor berbagai ancaman terhadap ekosistem laut.
  3. Big Data in Marketing; 5 Use Cases – There Are a Lot More Than Just Five
    5 contoh penggunaan big data dalam bidang marketing.
  4. Big data: Three ways to turn business intelligence into a business advantage
    Besarnya informasi yang dimiliki sebuah organisasi tidak selalu sejalan dengan jumlah insight yang mereka dapatkan. Dalam artikel ini CIO perusahaan retail House of Fraser memaparkan mengenai strategi mereka dalam menempatkan BI dan AI sebagai pendukung utama dalam pengambilan keputusan dalam perusahaan.

Tutorial dan Pengetahuan Teknis

  1. Graph Analytics Using Big Data
    Sebuah overview dan tutorial singkat mengenai bagaimana melakukan analisis graph menggunakan Apache Spark, graphframe dan Java.
  2. From lambda to kappa and dataflow paradigms
    Sebuah tinjauan singkat mengenai evolusi kerangka pemrosesan data dalam beberapa tahun terakhir ini, mulai dari framework yang sudah muncul lebih dulu (misalnya Storm dan Samza) serta beberapa framework baru seperti Beam, Spark, dan Flink.
  3. Comparing Pulsar and Kafka: unified queuing and streaming
    Overview mengenai Apache Pulsar (incubating) dan perbandingannya dengan Apache Kafka.
  4. scikit-learn: Creating a Matrix of Named Entity Counts
    Artikel yang menjelaskan mengenai implementasi model menggunakan named entities dan polyglot NLP library dari scikit-learn untuk mengikuti kompetisi Kaggle Spooky Author Identification.
  5. Transfer learning from multiple pre-trained computer vision models
    Dalam deep learning, sebuah model perlu dilatih menggunakan data yang besar untuk dapat digunakan. Semakin besar data yang digunakan untuk training model, semakin baik kinerjanya untuk data baru. Salah satu metode yang paling murah dan praktis adalah dengan ‘transfer learning’. Artikel ini menjelaskan bagaimana menggunakan model computer vision yang sudah ditraining, dalam keras TensorFlow abstraction library.
  6. Data acquisition in R (3/4)
    Seri ke 3 dari 4 artikel yang menjelaskan dengan sangat baik mengenai akuisisi data (loading, preproses, analisis dan visualisasi) dalam R, terutama data-data yang berhubungan dengan demografi.
  7. [FREE EBOOK] The Ultimate Guide to Basic Data Cleaning
    Data cleansing atau data cleaning merupakan langkah yang sangat penting dalam pengolahan data, karena kualitas insight yang dihasilkan dari proses analisis tergantung dari kualitas datanya. Ebook ini menjelaskan mengenai dasar-dasar data cleaning dalam 8 bab yang singkat, dilengkapi dengan contoh kasus.
  8. [DATASET] IMDB 5000 Movie Dataset
    Dataset yang digunakan untuk mengeksplorasi kemungkinan untuk memprediksi popularitas sebuah film sebelum film tersebut dirilis.

Rilis Produk

  1. Apache ZooKeeper 3.4.11
    Rilis Apache ZooKeeper 3.4.11 mencakup beberapa bug fixes dan peningkatan kinerja.
  2. Apache BooKeeper 4.5.1 Released
    Versi 4.5.1 dari Apache BooKeeper dirilis minggu ini. Di dalamnya terdapat penyelesaian terhadap beberapa bug kritikal.
  3. Apache Bigtop 1.2.1
    Apache Bigtop 1.2.1 dibangun di atas JDK8 dan mencakup Docker provisioner serta peningkatan pada beberapa project ekosistemnya.
  4. Burrow 1.0.0 Released
    Burrow adalah tool monitoring untuk Apache Kafka. Versi 1.0.0 yang baru-baru ini dirilis mencakup beberapa fitur baru dan perbaikan bugs.
  5. StreamSets Data Collector 3.0
    StreamSet merilis versi 3.0 dari SDC (StreamSet Data Collector), dan Data Collector Edge yang baru. Data Collector Edge adalah versi lightweight binary dari SDC. SDC versi 3.0 mencakup beberapa fitur baru yang berhubungan dengan Kafka, Google Cloud, Oracle CDC, MapR, dan lain sebagainya.
  • Nov 13 / 2017
  • Comments Off on Seputar Big Data Edisi #37
Apache, Artificial Intelligece, Big Data, Forum Info, Implementation, IoT, Spark

Seputar Big Data Edisi #37

Penggunaan big data untuk personalisasi pengobatan radioterapi untuk kanker prostat, Houston Astro yang memenangi World Series dengan kekuatan data, dan beberapa trend big data, AI serta Iot dalam industri transportasi adalah sebagian yang ditampilkan dalam edisi kali ini. Di seksi teknis disajikan vektorisasi UDF untuk PySpark, pengenalan Statistical Language Modeling and Neural Language Models, penggunaan Kafka untuk mentransformasi batch pipeline menjadi real time, dan pengenalan singkat mengenai dep learning. Rilis Apache Kafka 1.0, HDP 2.6.3, Apache Kylin 2.2.0 serta Apache Jena 3.5.0 menjadi berita open source rilis minggu ini.

Seputar Big Data edisi #37 adalah kumpulan berita, artikel, tutorial dan blog mengenai Big Data yang dikutip dari berbagai site. Berikut ini beberapa hal menarik yang layak untuk dibaca kembali selama minggu pertama bulan November 2017

Artikel dan berita

  1. How big data won the 2017 World Series
    Mengulang kesuksesan Oakland Athletics yang diabadikan dalam Moneyball, tahun ini Houston Astro berhasil memenangi World Series 2017, final liga baseball paling bergengsi di dunia, dengan kekuatan data.
  2. The Future Of The Transport Industry – IoT, Big Data, AI And Autonomous Vehicles
    Beberapa trend ke depan dalam bidang AI, IoT dan Big Data yang akan membentuk wajah industri transportasi masa depan.
  3. 5 tactics to beat big data hiring challenges
    Mempekerjakan spesialis di bidang teknologi yang sedang trend sering kali menjadi tantangan tersendiri, termasuk dalam hal biaya. Tapi dengan strategi yang tepat, over-pay saat membangun tim baru dapat dihindari. Berikut ini 5 Strategi untuk merekrut talent dalam big data maupun spesialis teknologi lain yang sedang menjadi primadona.
  4. Big data analysis predicts risk of radiotherapy side effects
    Peneliti di The Institute of Cancer Research, London, untuk pertama kalinya menggunakan analisis big data untuk memprediksi resiko efek samping radioterapi, khususnya untuk pengobatan kanker prostat. Terobosan ini dapat membantu para ahli untuk mempersonalisasi pengobatan radioterapi di masa depan.

Tutorial dan Pengetahuan Teknis

  1. Introducing Vectorized UDFs for PySpark : How to run your native Python code with PySpark, fast.
    Spark 2.3 akan mencakup dukungan untuk vectorized UDF (User Defined Function) melalui integrasi menggunakan Apache Arrow.
    UDF yang dianotasi dengan menggunakan @pandas_udf dan menggunakan input atau output berupa pandas.Series memberikan peningkatan kinerja yang signifikan. Artikel ini memberikan beberapa contoh UDF, termasuk penambahan sederhana, probabilitas kumulatif, dan OLS. Artikel ini juga menyertakan sebuah microbenchmark yang menunjukkan peningkatan kecepatan 3x-100x.
  2. How to use Apache Kafka to transform a batch pipeline into a real-time one
    Blog ini menjelaskan dengan lengkap bagaimana membangun rangkaian data real-time end-to-end dengan membuat empat micro-services di atas Apache Kafka. Data ditarik dari HTTP endpoint dan dimasukkan ke dalam Kafka menggunakan Producer API. Dari sana, aplikasi Kafka Streams melakukan deteksi fraud dan menghitung statistik agregat. Akhirnya, Kafka Connect menulis data ke database PostgreSQL untuk melayani melalui REST API. Penjelasan tersebut memberikan wawasan mengenai Kafka Producer API, Avro dan Confluent Schema Registry, Kafka Streams High-Level DSL, dan Kafka Connect Sinks.
  3. Gentle Introduction to Statistical Language Modeling and Neural Language Models
    Pemodelan bahasa sangat penting bagi pemrosesan bahasa alami (Natural language processing – NLP). Model bahasa berbasis neural network telah menunjukkan kinerja yang lebih baik daripada metode klasik, baik untuk proses yang berdiri sendiri maupun sebagai bagian dari proses NLP yang lebih kompleks.
    Artikel berikut ini mengupas mengenai apa itu model bahasa dan beberapa contoh penggunaannya, serta bagaimana jaringan syaraf tiruan dapat digunakan untuk pemodelan bahasa.
  4. Want to know how Deep Learning works? Here’s a quick guide for everyone.
    AI dan Machine learning merupakan topik yang menarik banyak dibicarakan akhir-akhir ini. Salah satu metode yang banyak dimanfaatkan adalah deep learning. Artikel ini memberikan overview singkat untuk memahami apa itu deep learning dan bagaimana cara kerjanya.
  5. Kylo: Automatic Data Profiling and Search-Based Data Discovery
  6. [DATASET] Web data: Amazon reviews
    Dataset yang dapat digunakan untuk keperluan Natutal Language Processing. Mencakup ~35 juta review Amazon dalam kurun waktu 18 tahun. Termasuk di dalamnya informasi produk, user, rating dan teks review.

Rilis Produk

  1. Apache Kafka Goes 1.0
    Minggu ini, Apache Kafka versi 1.0.0 dirilis. Rilis ini mencakup peningkatan kinerja, TLS yang lebih cepat, dukungan Java 9, dan banyak lagi. Milestone-nya dibahas di blog Apache Software Foundation, sedangkan blog Confluent berikut ini menjelaskan beberapa perbaikan yang dilakukan dalam versi terbaru tersebut.
  2. Announcing the General Availability of HDP 2.6.3 and Hortonworks DataPlane Service
    Versi 2.6.3 HDP telah adalah rilis pertama yang mendukung Hortonworks DataPlane Service. Terdapat pula beberapa package versi baru (Spark, Zeppelin, Livy, Druid, Atlas, Knox, Ambari, SmartSense, dan Ranger).
  3. KSQL JDBC Driver
  4. Apache Kylin 2.2.0 released
    Apache Kylin adalah Distributed Analytics Engine yang menyediakan SQL interface dan multi-dimensional analysis (OLAP) di atas Apache Hadoop, mendukung pemrosesan datasets super besar. Rilis 2.2.0 ini adalah rilis major yang mencakup lebih dari 70 bug fixes dan berbagai peningkatan.
  5. Apache Jena 3.5.0 Released
    Apache Jena adalah framework untuk mengembangkan Semantic Web and aplikasi Linked Data dalam Java. Jena menyediakan implementasi standards W3C untuk
    RDF dan SPARQL. Rilis 3.5.0 ini memperkenalkan TDB2, sebagai peningkatan dari TDB1.

 

Contributor :


Tim idbigdata
always connect to collaborate every innovation 🙂
  • Oct 31 / 2017
  • Comments Off on Teknologi Blokchain akan Menghubungkan Seluruh Industri
Artificial Intelligece, Big Data, Blockchain, Implementation, IoT, Uncategorized

Teknologi Blokchain akan Menghubungkan Seluruh Industri

Blockchain adalah topik yang hangat dan diminati banyak orang saat ini. Teknologi blockchain dianggap mampu mengatasi berbagai permasalahan yang berkaitan dengan teknologi, profesional maupun personal. Blockchain dipandang sebagai solusi yang elegan dan aman, yang dapat membuka berbagai kemungkinan transaksi. Namun meskipun trend adopsi blockchain ini cukup agresif, masih belum banyak pembahasan mengenai potensi pengaruhnya terhadap proses transaksi di berbagai sektor industri.

Blockchain banyak disebut dalam konteks pembahasan cryptocurrency, namun sesungguhnya kekuatan blockchain adalah pada fleksibilitas transaksionalnya, dan kegunaannya jauh lebih luas daripada sekedar pertukaran mata uang saja.

Blockchain bersifat ‘transaction agnostic’.
Hampir semua transaksi di dunia saat ini melibatkan banyak pihak di dalam setiap prosesnya. Misalnya dalam proses jual beli rumah atau penandatanganan kontrak, banyak orang atau elemen terlibat di dalamnya.

Industri-industri perbankan, real estat, pinjaman hipotek, semuanya dibangun di atas jutaan transaksi kecil semacam ini. Dari transaksi-transaksi kecil tersebut akan timbul sejumlah pajak dan biaya-biaya lain. Penggunaan blockchain dapat menghilangkan ‘serpihan’ transaksi semacam ini, sehingga memangkas biaya dan waktu yang diperlukan, dan menghilangkan banyak perantara yang terlibat dalam sebuah transaksi.

Seperti yang di jelaskan oleh François Zaninotto : “Blockchain adalah buku besar fakta, direplikasi di beberapa komputer yang dipasang di jaringan peer-to-peer. Fakta bisa berupa apapun, mulai dari transaksi moneter hingga signature konten. Anggota jaringan adalah individu anonim yang disebut nodes. Semua komunikasi di dalam jaringan memanfaatkan kriptografi untuk mengidentifikasi pengirim dan penerima dengan aman. Bila sebuah node ingin menambahkan fakta ke buku besar, sebuah konsensus terbentuk dalam jaringan untuk menentukan di mana fakta ini seharusnya muncul di buku besar; Konsensus ini disebut block.”
Teknologi ini secara konseptual bisa dipandang sebagai sebuah jaringan terdistribusi yang aman, yang terbentuk dari orang-orang yang terverifikasi.

Penerapan aplikasi teknologi blockchain lebih luas dari yang dibayangkan sebelumnya, dan sudah ada beberapa indikasi pengembangannya. Salah satunya adalah adanya platform prototipe dan aplikasi yang sudah di deploy. Indikasi lain adalah adanya investasi berkelanjutan oleh banyak VC, dan pengembangan berbagai platform aplikasi. Dan yang tidak kalah pentingnya, proses pembentukan konsorsium dan kemitraan juga sudah berjalan. IBM saat ini sedang bekerja sama dengan tujuh bank Eropa untuk mengembangkan platform blockchain, dan konsorsium R3CEV dibentuk untuk memajukan teknologi blockchain terutama di bidang keuangan.

Topik blockchain ini menjadi salah satu tema yang dikupas pada meetUp ke #18 idbigdata yang diselenggarakan di Bina Nusantara University beberapa waktu lalu. Deden Hasanudin (Solution Lead IBM Global Business Services- IBM) membawa judul “Berkenalan dengan Blockchain, Teknologi dibalik Bitcoin”, dapat idbigdata-ers saksikan kembali di channel youtube idbigdata.


Sumber : https://www.forbes.com/sites/steveandriole/2017/10/25/blockchain-ai-will-rewire-whole-industries/#653563ad1e89

Contributor :


Vinka Palupi
pecinta astronomi yang sejak kecil bercita-cita menjadi astronaut, setelah dewasa baru sadar kalau tinggi badannya tidak akan pernah cukup untuk lulus seleksi astronaut.

M. Urfah
Penyuka kopi dan pasta (bukan copy paste) yang sangat hobi makan nasi goreng.
Telah berkecimpung di bidang data processing dan data warehousing selama 12 tahun.
Salah satu obsesi yang belum terpenuhi saat ini adalah menjadi kontributor aktif di forum idBigdata.
  • Sep 25 / 2017
  • Comments Off on Seputar Big Data Edisi #30
Seputar Big Data edisi #30
Apache, Big Data, Hadoop, IoT, Storage, Storm

Seputar Big Data Edisi #30

Seputar Big Data edisi #30

Kumpulan berita, artikel, tutorial dan blog mengenai Big Data yang dikutip dari berbagai site. Berikut ini beberapa hal menarik yang layak untuk dibaca kembali selama minggu kedua bulan september 2017

Artikel dan Berita

  1. The Amazing Ways Coca Cola Uses Artificial Intelligence (AI) And Big Data To Drive Success
    Big data merevolusi sektor kesehatan dengan sangat cepat. Baru-baru ini Sophia Genetics, sebuah perusahaan yang membangun data analytics dan diagnostik genomik berhasil mendapatkan pendanaan sebesar $30 juta untuk meningkatkan database mereka, dari 125.000 menjadi satu juta pada 2020. Untuk mengakses data tersebut, rumah sakit yang menjadi partner akan men-share data DNA pasien mereka ke sistem Sophia, yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi pola genetik di balik penyakit-penyakit genetis seperti cystic fibrosis, jantung dan beberapa jenis kanker. Hal ini menimbulkan beberapa isu, terutama yang berkaitan dengan privacy dan kerahasiaan data pasien.
  2. Seagate and Baidu Sign Strategic Cooperation Agreement for Big Data Analysis and Advanced Storage Implementation
    Seagate Technology, penyedia solusi storage kelas dunia, mengumumkan penandatanganan perjanjian kerjasama strategis dengan Baidu, penyedia internet search berbahasa Cina. Kerjasama tersebut mencakup bidang IT, analisis big data, dan pengembangan serta penerapan sistem storage tingkat tinggi.
  3. £30m National Innovation Centre for Data launched
    Pemerintah Inggris dan Universitas Newcastle bekerja sama membangun pusat big data sebesar 30 juta Poundsterling. Pusat big data ini akan bertugas menjalin kerjasama antara akademisi, penyedia IT, dan sektor publik, yang bertujuan untuk memecahkan permasalahan di dunia nyata dengan memanfaatkan berbagai kemajuan di bidang data sains.
  4. Balderton joins M Series D for big data biotech platform play, Sophia Genetics
    SaaS startup Sophia Genetics membangun platform data analytics yang memanfaatkan keahlian tenaga medis untuk mengembangkan genomic diagnostic melalui algoritma AI, bertujuan mendapatkan diagnosis yang lebih cepat. Perusahaan tersebut baru-baru ini mengumumkan pendanaan series D sebesar $30 juta, menambahkan Balderton Capital ke dalam daftar investornya.

Tutorial dan Pengetahuan Teknis

  1. Tensorflow Tutorial : Part 1 – Introduction
    Dalam 3 seri artikel ini akan ditampilkan tutorial Tensorflow. Bagian pertama menyajikan pengenalan dan dasar-dasar Tensorflow, arsitekturnya, dan beberapa contoh penerapannya.
  2. Creating a Yelling App in Kafka Streams
    Memberikan pengenalan yang komprehensif mengenai apa dan bagaimana cara kerja Kafka Stream, lengkap dengan contoh implementasinya menggunakan aplikasi sangat sederhana. Aplikasi yang dibuat menerima input berupa pesan teks dan menghasilkan mengeluarkan teks tersebut dalam huruf kapital, seolah-olah aplikasi ini 'berteriak' kepada pembaca pesannya, sehingga disebut "Yelling App".
  3. Using SparkR to Analyze Citi Bike Data
    Sebuah tutorial yang cukup bagus mengenai penggunaan dplyr, sebuah library R, untuk menganalisis data jalur dan perjalanan sepeda di NYC. Untuk skalabilitasnya memanfaatkan Amazon EMR dan Spark.
  4. PyTorch vs TensorFlow — spotting the difference
    Saat ini terdapat beberapa framework untuk deep learning yang cukup populer. Dua di antaranya adalah PyTorch dan Tensorflow. Artikel ini mengupas perbedaan di antara keduanya, lengkap dengan Jupyter notebook untuk membandingkan kinerja keduanya dalam beberapa aplikasi.
  5. Benchmark Apache HBase vs Apache Cassandra on SSD in a Cloud Environment
    Hortonworks melakukan analisa kinerja terhadap Apache HBase dan Apache Cassandra menggunakan Yahoo Cloud Serving Benchmark. Hasilnya HBase lebih cepat dalam hal read dan Cassandra lebih baik untuk workflow yang banyak memerlukan write.

Rilis Produk

  1. Build your own Machine Learning Visualizations with the new TensorBoard API
    Google merilis sekumpulan API yang memungkinkan developer menambahkan plugin visualisasi custom ke TensorBoard.
  2. Apache Kafka 0.11.0.1
    Apache Kafka 0.11.0.1 dirilis dengan beberapa bug fixing dan perbaikan minor.
  3. Apache Impala (incubating) has released version 2.10.0
    Apache Impala merilis versi 2.10.0 dengan sekitar 250 tiket untuk fitur baru, penyempurnaan, perbaikan, dan lain-lain.
  4. Apache OpenNLP version 1.8.2
    Rilis ini mengandung beberapa perbaikan dan penyempurnaan minor.
  5. Storm 1.0.5 Released
    Rilis maintenance mencakup sekitar 7 perbaikan bugs yang penting, berhubungan dengan peningkatan kinerja, stabilitas dan fault tolerance.

 

Contributor :

Tim idbigdata
always connect to collaborate every innovation 🙂

  • Sep 14 / 2017
  • Comments Off on Seputar Big Data Edisi #29
Apache, Big Data, Forum Info, IoT

Seputar Big Data Edisi #29

Kumpulan berita, artikel, tutorial dan blog mengenai Big Data yang dikutip dari berbagai site. Berikut ini beberapa hal menarik yang layak untuk dibaca kembali selama awal bulan Agustus 2017.

Artikel dan Berita

  1. Thales Completes The Acquisition Of Guavus, One Of The Pioneers Of Real-time Big Data Analytics
    Thales, sebuah perusahaan penyedia peralatan kedirgantaraan, pertahanan, transportasi dan keamanan yang berpusat di Prancis, mengumumkan telah selesai melakukan proses akuisisi terhadap Guavus, sebuah perusahaan Silicon Valley yang memfokuskan diri pada analisa realtime big data.
  2. A rare look inside LAPD's use of data
    Dengan melakukan pengamatan dan melakukan lebih dari 100 wawancara terhadap petugas dan pegawai sipil di Departemen Kepolisian Los Angeles, Sarah Brayne, seorang profesor sosiolog di University of Texas di Austin, membuat sebuat catatan empiris bagaimana penerapan analisa Big Data mengubah pratek pengawasan polisi.
  3. Social Business Intelligence Market: Growing Usage of Social Media Is Driving the Demand for Big Data Globally
    Pendapatan yang dihasilkan dari implementasi solusi Social Business Intelligence di seluruh dunia diperkirakan mencapai hampir US $ 17 miliar pada 2017, dan diproyeksikan mencapai valuasi pasar seitar US $ 29 miliar pada tahun 2026, mencerminkan CAGR sebesar 6% selama periode perkiraan (2016-2026).
  4. ECS ICT to distribute data centre solutions by Hortonworks
    CS ICT Bhd hari ini mengumumkan telah ditunjuk sebagai distributor pertama untuk Hortonworks Data Center Solutions di Malaysia.
  5. Why Big Data is Important to Your Business
    Dalam artikel yang ditulis oleh Sheza Gary, seorang direktur teknis di Algoworks, memberikan gambaran yang meyakinkan mengenai bagaimana bisnis menggunakan secara mendalam teknologi big data dan berlanjut dengan memberikan gambaran yang lebih jelas mengenai pemanfaatan big data yang dapat digunakan untuk keuntungan bisnis.

Tutorial dan Pengetahuan Teknis

  1. K-Nearest Neighbors – the Laziest Machine Learning Technique
    K-Nearest Neighbors (K-NN) adalah salah satu algoritma Machine Learning yang paling sederhana. Seperti algoritma lainnya, K-NN terinspirasi dari penalaran manusia. Misalnya, ketika sesuatu yang signifikan terjadi dalam hidup Anda, Anda menghafal pengalaman itu dan menggunakannya sebagai pedoman untuk keputusan masa yang akan datang.
  2. Python vs R – Who Is Really Ahead in Data Science, Machine Learning?
    Berdasarkan analisa yang dihasilkan oleh Google Trend selama Januari 2012 - Agustus 2017, terlihat bahwa R sedikit lebih unggul sampai antara tahun 2014 - 2015, karena Data Science sangat populer pada saat itu. Tapi pada tahun 2017 Python mulai tampak lebih unggul popularitasnya.
  3. Open Source EHR Generator Delivers Healthcare Big Data with FHIR
    Membuat analis data kesehatan seringkali membuat frustrasi karena kurangnya akses ke data pasien , terpercaya, dan lengkap yang melimpah sekarang dapat memanfaatkan platform generator data EHR open source yang disebut Synthea.
  4. Apache Ignite: In-Memory Performance With Durability of Disk
    Sejak versi 2.1, Apache Ignite telah menjadi salah satu dari sedikit sistem komputasi in-memory yang memiliki persistence layer terdistribusi sendiri. Pada dasarnya, pengguna tidak perlu mengintegrasikan Ignite dengan database lain, walaupun mendukung fitur integrasi semacam ini didukung)
  5. An Introduction to Spatial Analytics With PostGIS, PL/R, and R
    Bagian pertama dari serangkaian tutorial mengenai penggunaan PL/R bagi pengguna PostgreSQL, bahasa prosedural yang digunakan membuat fungsi SQL dalam bahasa pemrograman R.

Rilis Produk

  1. Qubole Rolls Out Industry’s First Autonomous Data Platform
    Qubole, perusahaan penyedia layanan big data-as-a-service, mengumumkan tersedianya tiga produk baru - Enterprise Qubole Data Service (QDS) Enterprise Edition, QDS Business Edition dan Qubole Cloud Agents - komponen dari platform data otonom yang ditujukan untuk membantu organisasi memperkecil inisiatif data mereka sambil mengurangi biaya.

 

Contributor :

Tim idbigdata
always connect to collaborate every innovation 🙂
  • Aug 03 / 2017
  • Comments Off on Seputar Big Data Edisi #24
Big Data, Forum Info, Hadoop, IoT

Seputar Big Data Edisi #24

Kumpulan berita, artikel, tutorial dan blog mengenai Big Data yang dikutip dari berbagai site. Berikut ini beberapa hal menarik yang layak untuk dibaca kembali selama minggu terakhir bulan Juli 2017

Artikel dan berita

  1. Mark Zuckerberg, Priscilla Chan Donate $ 10M to Advance Health Using Big Data
    Priscilla Chan (yang juga alumni Fakultas Kedokteran UCSF) dan Mark Zuckerberg mendonasikan dana sekitar $10 juta untuk mendukung berbagai penelitian pada Institute for Computational Health Sciences, University of California San Francisco (UCSF). Termasuk didalamnya adalah pengembangan UCSF’s Spoke Knowledge Network, semacam 'otak' untuk pengobatan yang lebih presisi yang memberikan para peneliti akses ke data-data dari berbagai sumber yang berbeda-beda, seperti percobaan laboratorium, uji klinis, EHR dari perangkat digital seorang pasien.
  2. Scientists turn to big data in hunt for minerals, oil and gas
    Dari Reuters OSLO, Para ilmuwan yang mencari segala sesuatu mulai dari minyak bumi dan gas, hingga tembaga dan emas, mulai mengadopsi teknik yang digunakan oleh perusahaan seperti Netflix dan Amazon untuk mengolah data yang berukuran sangat besar.
  3. How BMW Uses Artificial Intelligence And Big Data To Design And Build Cars Of Tomorrow
    BMW menciptakan beberapa mobil berteknologi tinggi yang belum pernah kita lihat. Berkat Kecerdasan Buatan (AI), data-driven predictive analytics dan teknologi terdepan lainnya, BMW mampu membangun mobil yang diperkirakan merupakan mobil masa depan.
  4. Are the world's highest paid football players overpaid? Big data says yes
    Para pakar komputer menggunakan machine learning dan data science untuk menganalisa gaji para pemain sepak bola professional. Model komputasi dikembangkan untuk menunjukkan pemain mana digaji terlalu besar atau terlalu rendah, dan juga untuk dapat mengidentifikasi keterampilan dan kemampuan yang dapat meningkatkan gaji pemain.
  5. Musk vs. Zuckerberg: Who’s Right About AI?
    Elon Musk dan Mark Zuckerberg memperdebatkan apa, tepatnya, akan terjadi dalam hubungan antara kecerdasan buatan dan manusia di masa depan, dan apakah kemajuan robot AI akan memerlukan peraturan agar manusia tidak terganggu oleh AI di masa depan.

Tutorial dan Pengetahuan Teknis

  1. Self-Learning Kafka Streams With Scala: Part 1
    Tutorial untuk mengenal Apache Kafka dengan menggunakan Scala
  2. Machine Learning Exercises in Python: An Introductory Tutorial Series
    Sebuah artikel yang menyajikan ringkasan dari rangkaian tutorial dan latihan mengenai Machine Learning yang dibuat oleh Andrew Ng dalam site Coursera. Tutorial ini menggunakan bahasa pemrograman Python.
  3. The Internet of Things: An Introductory Tutorial Series
    Sebuah seri tutorial mengenai pengenalan Internet of Things yang membahas mengenai konsep-konsep dasar, teknologi dan aplikasinya, dengan menggunakan gaya bahasa yang cukup untuk mudah dipahami oleh orang non teknis.
  4. Classifying traffic signs with Apache MXNet: An introduction to computer vision with neural networks
    Meskipun telah banyak framework mengenai deep learning, seperti TensorFlow, Keras, Torch, dan Caffe, Apache MXNet pada khususnya mulai populer karena skalabilitasnya di beberapa GPU. Dalam blog ini, akan dibahas mengenai computer vision yaitu mengklasifikasikan rambu lalu lintas di Jerman menggunakan jaringan saraf tiruan konvolusi (convolutional neural network). Jaringan mengambil foto berwarna yang berisi gambar tanda lalu lintas sebagai masukan, dan mencoba untuk mengidentifikasi jenis tanda.

Rilis Produk

  1. Solix Launches Data-driven Healthcare
    Solix Technologies, Inc. (www.solix.com), penyedia aplikasi Big Data terkemuka, hari ini mengumumkan Data-driven Healthcare, sebuah framework aplikasi yang menggunakan Solix Common Data Platform (CDP), sebuah solusi manajemen data yang memberikan Information Lifecycle Management (ILM), penyimpanan data berbiaya rendah dan analisis data lanjutan.

 

Contributor :

Tim idbigdata
always connect to collaborate every innovation 🙂
Pages:12
Tertarik dengan Big Data beserta ekosistemnya? Gabung